Eyang yang Super Nyebelin

IMG_20160806_125453


Saya bersyukur, karena ada kesempatan menulis ini supaya semua ‘uneg-uneg’ saya keluar. Errrghh… sebenarnya kepengen dari dulu ngasi tahu semua orang soal tetangga yang satu ini. Pasalnya saya sebel pake banget. Alias SEnang BEtuL sama ini eyang.

Ya, semua orang panggil dia eyang. Janda anak 4 yang ditinggal mati suaminya beberapa tahun silam. Hidupnya mandiri, nggak mau tergantung sama orang lain apalagi sama anak-anaknya yang sudah berkeluarga semua. Lagipula si eyang nggak mau anaknya saling cemburu karena eyang ikut dengan salah satunya.

Diusia yang nggak lagi muda yakni 60 tahun lebih, eyang ini tetap aja semangat. Mantan kepala sekolah TK tahun 70an itu punya motto, Usia Boleh Tua Tapi Semangat Harus Tetap Muda. Argh, si eyang suka neko-neko aja deh! tapi memang betul, meski usianya banyak, fisiknya tetap bugar, jalannya cepat dan gesit sit sit! saya aja kalah kalau jalan kepasar sama dia.

Naik sepeda jalan menanjak nggak pakek ngos ngosan. Ngacir terusss kayak jalan tol. Masya Allah, bener-bener yah! meski gak ada motor, ontel tua pun jadi.

Yang paling NGESELin lagi, alias NGEnakin SElalu! si eyang ni nggak ada habisnya nganterin makanan. Hadohh eyang!!! bentar-bentar bikin kue, bentar-bentar bikin kue! satu minggu bisa sampai 2 kali.

“Mbok ya, jangan kerajinan eyang… eyang kan pemasukan cuma dari njait thok… belum pengeluaran ini itu. Pajak listrik, air, iuran gotong royong, PKK dan embel-embel lain diperumahan ini
Pekik saya dalam hati. Tapi pernah, saking kesel (KEsenangan LAgi) sudah muncak, saya bilang ke eyang seperti itu. Tapi eyang cuma jawab dengan kalimat penggugah hati.

“Aku ki wong tuo, kudune urip umat nabi muhammad nganti 63, yen aku di kei umur akeh, artine aku di kei peringatan. aku kudu banyak amal. lagian,… tetangga ki kudu dimuliakan”. Kurang lebih artinya begini pemirsa dirumah, “Aku ini sudah tua. Kalau nabi Muhammad aja dikasi umur sampai 63, tapi aku dikasi lebih, itu sama artinya aku dikasih peringatan. Aku harus banyak beramal. Lagipula, tetangga itu harus dimuliakan”

Siapa yang nggak terenyuh coba?! saya yang masih muda aja (hehe muda nih ye..) nggak kepikiran sampai kesitu. Dalam hati bertanya, apa orang yang sudah tua akan berpikir kesitu? saya rasa nggak. Banyak orang tua yang sama temui nggak begitu. (Maaf loh ya, terpaksa bilang begini. Buat himbauan pembaca sekaligus nasehat buat saya) Saya pikir, apa yang eyang lakukan,adalah karena eyang memang hobi berbuat kebaikan dan lebih dari itu semua adalah bahwa eyang berhati emas. Argh, eyang. Semoga kesehatan selalu menyertaimu.

Sebenarnya, hati riang gembira deh kalau dikasi sesuatu sama orang. Namanya juga MEMBERI. Secara, Allah Swt aja menganjurkan kita untuk saling memberi hadiah supaya tumbuh kasih sayang. Nah, sekarang masalahnya dimana? (semakin ‘berapi-api’ aja saya!) apalagi kalau ngasihnya keseringan.

Setahun yang lalu sih, oke oke aja. Saya pikir, karena saya warga baru di perumahan ini mungkin eyang kepingin kenalan plus jalin silaturahmi. Mula-mula, ya… sebulan satu sampai 2 kali, lalu seminggu sekali, lama-lama bisa sampai 2 x seminggu dan itu berlangsung lama, hingga hari ini. Please eyang, saya tuh enggak enak banget! rasanya gimana gitu kalau udah denger suara pintu diketuk.

Tok tok tok, “Mama Meymey…” begitu eyang memanggil saya. Sudah pasti, orang dengan suara khas itu adalah eyang. Beliau berdiri sambil memegang piring teplek yang sering datang dan pergi di rak dapur saya.

Sebenernya dulu saya agak ke Ge-Er an. Serasa tetangga spesial aja keseringan dikasi. Haha,… ngakak kalau inget itu. Tapi ternyata tetangga sebelah kiri eyang juga bernasib sama. Nggak tau juga sih, apa tetangga sebelah kirinya itu punya perasaan yang sama seperti saya.

Suatu hari saya interview si eyang saking gemesnya.

Saya : “Eyang, maaf loh sebelumnya….” (saya agak kikuk, tapi berusaha memberanikan diri)

Eyang : “Ada apa toh, mama Meymey…?” (tanya beliau sambil memperjelas penglihatannya. Berusaha memasukan benang ke jarum mesin jahit)

Saya : “Eyang kan, pesenan jahitan selalu banyak. Apa nggak capek bikin kue terus?” ( saya berusaha mencari kalimat tanya yang lebih berkenan di hati eyang ketimbang, “eyang, kenapa sih ngasi saya terus?”) meski pada akhirnya keluar juga kalimat itu, dan eyang nggak merasa sedih atau bosan. lagi lagi memberi dan memberi.

Eyang : “Yah, aku bosan njait terus mama Meymey. Sekalian belajar, asah kemampuan memasak. Barangkali suatu hari bisa buka toko”

Pertanyaan saya berhenti sampai disitu. saya tau eyang nggak berkelit, saya tahu eyang pandai sekali bikin kue. Nggak perlu lihat resep, sekali coba rasa masakan, beliau tahu apa aja bahan dan bumbunya. Dan saya tahu, diusia eyang yang sekarang, eyang nggak lagi berkeinginan punya usaha ini itu selain menjahit yang sekarang ditekuninya. Jangankan punya toko, menjahit aja sudah membuat beliau keteteran. Jadi, sebagai kesimpulan, jawaban eyang hanyalah jawaban ‘penuh kepalsuan’ alias jawaban iseng. Eyang…. eyang! kok yo ngono kui… (kok ya kayak gitu..)

Bingungnya lagi, pas harus balikin piring-piring lepek milik eyang. Mau diisi, diisi apa? secara si eyang aja sering bikin kue, kalau nggak diisi? tambah nggak enak hati. Akhirnya dari hasil perenungan yang mendalam, saya putuskan untuk mengembalikan dengan cara yang berbeda. Rahasia ya,…

Belum berhenti sampai soal beri memberi, eyang ini punya ‘ulah’ lain. Seperti biasa, saya nggak tau apakah ini eyang lakukan ke tetangga yang lain.

Semenjak punya 2 balita, saya jadi sedikit malas soal menjahit. Beda dengan dulu, apa-apa dikerjain sendiri. Ya, boleh dibilang kreatif, sekarang? jadi hyperaktif malasnya. Hehe.. Nah, hal yang paling .’NYEBELin’ lainnya dari eyang ini adalah, nggak mau ngasi tarif kalau saya pakek jasa eyang. Kalau dipasar, motong alias mendekin bagian bawah baju atau celana bisa kena cas 5000 rupiah. Kalau eyang? dibayar 20.000 pun bakal ditolaknya. Paksa aja bu…! oww, sangat bissaa… tapi nanti uangnya malah dikasi ke Meymey, anak pertama saya.

“Nih,… eyang kasi buat Meymey…” katanya penuh bahagia.

“Ada apa sih eyang…? gemess deh! am I so special for You?!’ (besar kepala menjadi-jadi). Pasalnya, ‘keanehan’ eyang ini tingkat tinggi.Sampai suatu waktu pas gue jemur baju Meymey yang jahitannya sobek, eyang langsung ambil alih. Bingung dong saya! karena pas angkat jemuran, baju yang kini jadi saksi bisu itu, menjelma rapi tanpa bolong sedikitpun. Eyang pun meminta maaf karena udah lancang bawa baju dari jemuran. Eaaaa itu mah bikin saya enak atuh eyang….

Eyang oh eyang. Semangatnya menyongsong pagi setiap hari, sesemangat dirinya berbuat kebaikan. Tangannya ringan, meski hanya sekedar pungut sampah ditengah jalan, atau bersihin tumpukan tanah bekas anak-anak komplek main plus jailin tetangga baru.

Eyang yang ramah, suka bercerita tentang masa mudanya dahulu dan selalu berbagi informasi dan segala macam pengetahuan tentang keluarga. Eyang selalu semangat belajar.

Eyang bener-bener menginspirasi… (jadi terharu)

Peraturan di komplek ini, setiap rumah tangga dapat jadwal buat kue atau snack maksimal 3 jenis untuk diberikan ke anak-anak peserta posyandu. Nah, buat ibu-ibu yang kadang malas berangkat ke posyandu seperti saya, wajah eyang yang akan ditemui setelah acara selesai.

Beliau dengan sedianya keliling rumah di komplek demi memberikan jatah snack sambil bertanya, “Nopo tho ra mangkat?” (kenapa kok nggak berangkat?)biasanya saya cuma nyengir kuda. Kalau dilihatnya ruangan masih berantakan eyang hanya senyum-senyum. Maklum, ibu dengan 2 balita kerjaanya segudang. Tapi kalau rapi dan televisi menyala, eyang tau kalau saya habis klekaran (santai-santai sambil tiduran). Lepas itu, eyang pasti memberikan satu atau 2 patah kalimat pamungkas. Meski begitu saya tidak sedikitpun sakit hati karena eyang sudah seperti orang tua sendiri.

Selepas magrib, eyang tidak pernah libur mengaji meski hanya satu ayat. Baginya, hidup yang hanya sementara ini, nggak boleh disia-siakan. Kadang, eyang merasa sisa hidupnya tinggal sebentar. Hm, eyang… jangan buat saya sedih dong…

Mungkin itu aja cerita tentang eyang, tetangga yang super ‘NYEBELin’, ‘NGESELin’ dan tentunya selalu menginspirasi. Sehat dan Semangat selalu ya eyang…

 

Penulis:

Windi Hastuti
FB : windi.sekenhom

Twitter : @windihastuti291

 

–Artikel ini diikutsertakan dalam yang diselenggarakan oleh The River Post – Berbagi Hanya yang Baik

Artikel dalam Topik Ini : << Anjing dan Toleransi TetanggaDua Bapakku yang Lain >>