Ayah, Besok Kakak Mau Puasa…

 

Foto: japan-talk.com
Foto: japan-talk.com


besok ini Kakak mau latihan ya,” ujar si sulung sebelum masuk bulan tempo hari.
Menjalankan puasa bagi anak seusia si Kakak di negara muslim minoritas seperti bukan perkara mudah. Karena si sulung adalah SD umum, teman-teman sekelilingnya adalah anak yang tidak berpuasa.
Di kelasnya, hanya dia sendiri yang muslim. Bagi anak usia 7 tahun, bukan perkara mudah untuk menahan diri ketika di sekelilingnya mereka makan dan minum seperti biasa.
Dua pekan sebelum Ramadhan, (guru) sekolah SD nya si sulung menanyakan apakah anak-anak muslim di SD akan ikut berpuasa. menanyakan hal ini untuk mengatur ruangan bagi si bocah, terutama saat makan siang.

Murid dan guru sekolah di Jepang makan siang bersama sama. Artinya si kakak harus diisolasi selama rekan-rekan yang lain makan siang. Setiap sekolah mempunyai ruang dapur. Biasanya anak-anak akan bergiliran mendapatkan piket untuk melayani penyiapan makanan bagi teman-temanya.
Selain itu, di Jepang, Ramadhan tahun ini jatuh pada musim panas. Selain cuaca saat siang cukup panas, di musim ini, waktu siang lebih panjang dan sebaliknya malamnya lebih pendek. Pekan ini misalnya, waktu subuh sekitar pukul 2.16, sedangkan maghribnya pukul 7 lewat. Artinya lama berpuasa sekitar 17 jam.

Tantangan lainnya adalah terkait sahur. Hari pertama, kami mencoba pendekatan seperti di Jakarta. Tidur selepas sholat taraweh sekitar jam 11. Akan tetapi, dua buah alarm HP dengan setelan kenceng tak mampu membangunkan kami untuk bangun sahur. Kini, kami mencoba pendekatan lain. Berjaga sampai sahur, tidur selepas subuh.

Rupanya, tantangan ini tak menyurutkan tekad si bocah untuk latihan berpuasa. Pada si bocah, kami sampaikan selepas pulang sekolah boleh makan kalau tidak kuat. Tetapi usulan ini ditolak mentah-mentah sama dia. Pulang sekolah doi langsung ngacir ke (fasilitas bermain-belajar setelah jam sekolah) dalam keadaan puasa.

Puasa hari pertama, saat lunch break, sensei mengumpulkan si sulung bersama beberapa anak muslim dari kelas lain di ruangan terpisah. Bahkan, sensei menemani dan mengingatkan mereka untuk shalat dzuhur.
Dan saat saya sampai rumah, sambil berlari menyambut kedatangan ibunya dia berteriak:
“Kakak punya dua hadiah, hadiah pertama tadi kakak shalat dzuhur di sekolah, hadiah kedua, kakak masih puasa ngga makan siang di sekolah.”
Orang tua mana yang nggak meleleh mendengar anaknya, yang bersekolah di negeri asing muslim minoritas, bicara demikian?

Besok, Kakak akan melaksanakan selama 3 jam pelajaran di lapangan. Porsi olahraga pada pendidikan dasar di Jepang memang cukup besar. Dalam setiap minggunya ada tiga kali kegiatan olah raga.
“Besok kakak mau berusaha puasa dulu selama masih kuat,” ucap si bocah sembari berbuka.

Roby Kurniawan

Roby Kurniawan

ayah dua orang anak, suami Arie Pujiwati.
Saat ini sekolah dan tinggal di Sendai, Jepang, bersama istri dan anak-anaknya.
Roby Kurniawan